Kitab FUTUH AL GHAIB, Risalah Ke-60

Risalah ke-60
Kitab FUTUH AL GHAIB, Risalah Ke-60

Ia bertutur:

Awal kehidupan ruhani berupa keterlepasan dari kedirian, keberadaan dalam arena hukum, dan kembali kepada kedirian setelah mampu menjaga hukum.

Lepaslah dari kedirian, semisal makan, minum, berbusana, menikah, tampat-tinggal, dan kecenderungan-kecenderungan dan masuklah ke dalam hukum.

Ikutilah Kitabullah dan Sunnah Nabi-Nya, sebagaimana Allah berfirman:

“Ambillah yang dibawa nabi kepadamu, dan hindarilah yang dilarangnya.” 
“Katakanlah: jika kau mencintai Allah, ikutilah aku, maka Allah akan mencintaimu.”
(QS.3:31)

Bila telah terlepas dari kedirian dan ketakpatuhan, baik lahiriah maupun batiniah, maka yang ada padamu hanyalah keesaan Allah, dan yang ada pada lahiriahmu hanyalah kepatuhan dn pengabdian kepada Allah.
Hal ini kemudian menjadi sikap, busana, gerak dan diammu, di kala malam, siang, dalam perjalanan, di rumah, dalam kesulitan, dalam kemudahan, dan dalam segala keadaan.

Maka dibawalah kau ke lembah-Nya, dan dikendalikan oleh-Nya.
Berlepaslah dari segala upaya, perjuangan dan dayamu, maka dibawa kepadamu yang pena tak kuasa menuliskannya, dan kamu menjadi begini, terlindung dan terselamatkan di tengah-tengahnya.

Hukum terlestarikan padanya, kesesuaian dengan kehendak-Nya diperoleh di dalamnya, dan hukum takkan dilanggar.

Allah berfirman:

“Sesungguhnya, telah Kami turunkan pengingat, dan sesungguhnya Kami yang menjaga.”
(QS.15:90)

Demikianlah, agar Kami palingkan darinya kemungkaran dan kekejian; sesungguhnya dia termasuk hamba-hamba pilihan Kami.”
(QS.12:24)

Maka perlindungan Allah menyertaimu, hingga kau menghadap-Nya dengan kasih-Nya.

baca juga: Kitab FUTUH AL GHAIB, Risalah Ke-61
Kitab FUTUH AL GHAIB, Risalah Ke-60 Rating: 4.5 Diposkan Oleh: udan ,